Dinilai tak Becus Mengemban Tanggung Jawabnya, Zulham Minta KPK Usut Kinerja Dinas PUPR Langkat

Dibaca: 786 kali  Selasa,02 Februari 2021 | 23:42:34 WIB
Dinilai tak Becus Mengemban Tanggung Jawabnya, Zulham Minta KPK Usut Kinerja Dinas PUPR Langkat
Ket Foto : Ketua Konservasi Lingkungan Hidup (KLH) Kabupaten Langkat, Zulham Efendi

MEDAN,(PAB)------                                                                                                                                                  Aktifis Lingkungan Hidup menilai ketidak becusan kinerja Dinas PUPR Langkat dalam mengemban tanggungjawab nya menjalankan program pembangunan yang terindikasi adanya penyimpangan di proyek kementrian PUPR yang ada di kabupaten Langkat khususnya di Tahun anggaran 2020.                                                                           

Selain pengerjaan proyek yang terkesan amburadul, masyarakat turut menyayangkan pengangkatan jabatan Kepala Dinas PUPR Langkat, Subianto yang diduga syarat dengan pemaksaan kehendak.                                                 

Hal itu dikatakan aktifis Lingkungan Hidup, Zulham Efendi kepada wartawan, Kamis (28/1/20) mengungkapkan rasa kwatir dan kecewa atas ketidak becusan Kepala Dinas PUPR Langkat dalam mengemban tanggung jawabnya.                 

 " Kita Minta KPK mengusut Kinerja kepala Dinas PUPR Langkat dan dugaan KKN dalam pelaksanaan pengerjaan proyek pembangunan di Langkat" tegas Zulham.                                           

Dikatakan Ketua Konservasi Lingkungan Hidup (KLH) Kabupaten Langkat ini, Subianto  belum pantas untuk mengemban jabatan sebagai kepala dinas PUPR kabupaten Langkat di karenakan kurangnya pengalaman di bidang pembangunan mau pun inflastruktur.                                       

Lanjut Zulham, penilaiannya itu juga cukup beralasan, kinerja Subianto sangat diragukan, yang mana sebelumnya Subianto menjabat Kepala Dinas Kelautan dan Perikanan Kabupaten Langkat diangkat  menjadi kadis PUPR Langkat.                                                         

" Luar biasa, saya heran di Langkat ini, biasa ngurus ikan kok ngurus bangunan ya pasti amburadul jadinya", cibir Zulham menyampaikan kekecewaannya di Langkat.                                         

 

 

Sebelumnya, Pengerjaan Proyek Tembok Penahanan Tanah (TPT) yang dikerjakan  CV Indra Pratama (IP) diduga menimbulkan kerugian uang Negara Ratusan juta rupiah.

Proyek TPT Kementerian PUPR yang di tenderkan kepada CV Indra Pratama yang berlokasi di dusun 2 Desa Sunagi Siur kec Pangkalan Susu Kab Langkat, ternyata pengerjaanya diduga tidak memenuhi standar kualitas, lebih parahnya melihat bangunan yang baru saja selesai pekerjaannya sudah pecah- pecah hal ini semakin menguatkan dugaan bahwa kuantitasnya juga tidak sesuai dengan besteknya.

Seperti di ketahui anggaran dan volumenya sangat besar mencapai hampir 400 juta Rupiah, namun mirisnya hasil dari pekerjaan sangatlah jauh dari yang di harapkan.

Sementara itu direktur CV Indra pratama saat di di konfirmasi oleh awak media melalui pesan singkat watshap membenarkan bahwa memang itu pekerjaan nya, namun beliau menepis bahwa menurutnya pekerjaan yang di kerjakan sudah sesuai standar.

"Benar bang memang kita yang mengerjakan, tetapi itu sudah sesuai dengan bestek bahkan sudah di periksa dan di setujui oleh PPK"katanya, Kamis (28/1/21).

Disoal bangunan yang ternyata pecah pecah  pada Tanggal 18 Januari 2021. 

"Kita kena musibah air rob. Jangan kan TPT bang rumah warga sekitar pun reot reot, rencana akan kami benahi kalau cuaca sudah bagus", tutupnya 

Namun fakta menunjukkan sebaliknya hasil infestigasi di lapangan yang di lakukan oleh awak media pada tanggal  26 Januari 2021. Tidak di temukan rumah warga satupun di lingkungan bangunan, hanya ada tembok salah satu perusahaan yang berdiri kokoh di samping bangunan.

(BA)

Akses pab-indonesia.co.id Via Mobile m.pab-indonesia.co.id
Berita Terkait Index »
Tulis Komentar Index »