Motif Harta Warisan Keluarga

Rosmaida br Manurung Diperiksa Penyidik Polres Samosir Di Polda Sumut, Kuasa Hukum: Ada Kejanggalan

Dibaca: 1160 kali  Rabu,22 Januari 2020 | 20:41:47 WIB
Rosmaida br Manurung Diperiksa Penyidik Polres Samosir Di Polda Sumut, Kuasa Hukum: Ada Kejanggalan
Ket Foto : Kuasa Hukum Rosmaida br Manurung, Abdi Purba SH

MEDAN, (PAB)---

Terduga terlapor kasus dugaan pembakàran Hotel Rudolf motif harta warisan, milik keluarga besar “RM" menjerat Rosmaida br Manurung dan hari ini resmi ditahan penyidik Ditreskrim Polres Samosir di Mapoldasu sebagai tahanan sementara, Rabu (22/1/20 ).

Kuasa Hukum Rosmaida br Manurung, Abdi Purba SH menilai penanganan kasus terhadap kliennya itu terkesan dipaksakan, hal itu dikatakannya kepada wartawan usai menemui Ros di ruang Direktorat perawatan tahanan dan barang bukti Mapolda Sumut.

” Sangat aneh melihat kasus ini karena ada yang ditutup- ditutupi, untuk melihat Ros saja susah” ujarnya.

Abdi menilai kasus yang menerpa kliennya itu terkesan dipaksakan dan tak tertutup kemungkinan ada campur tangan pihak- pihak dari pelapor menginterpensi penyidik.

” Ini ada interpensi orang- orang tertentu,” imbuhnya.

Diceritakan Abdi Purba, sebelumnya dirinya mendapat kabar dari keluarga Rosmaida bahwa kliennya ditangkap polisi, mendapat informasi itu, Abdi menyusul yang bersangkutan ke Polres Samosir, tiba- tiba saja kekuarga menginformasikan kembali bahwa terlapor Ros dibawa ke Mapolda Sumut, Medan.

“Saya hubungi Kasat berulang kali, dan baru saya dapat informasi dari kasat bahwa benar Ros sedang diperiksa di Polda” terang Abdi.

Lanjutnya, Kasatreskrim Polres Samosir mengatakan ada memeriksa terlapor Ros namun sampai kapan diperiksa, pihaknya belum bisa memastikan waktu pemeriksan sampai kapan.

“Mestinya ada upaya mediasi, sebab ini masalah keluarga, namun kita lihat nantilah, kita akan coba mediasi setelah mengetahui pasal disangkakan kepada Ros,” tambah Abdi yang menyesalkan tindakan penyidik terhadap kliannya Ros, namun begitu, akan ada upaya dari kuasa hukum untuk melakukan hak membela dan menyangkal kepada Ros apalagi Ros mengaku selama dalam proses pemeriksaan untuk diambil keterangannya tidak diperkenankan didampingi kuasa hukum

” Seharusnya Ros didampingi kuasa hukum dan apalagi dirinya dalam keadaan sakit” kata Abdi.

Abdi menegaskan kliennya tidak menerima surat panggilan dalam kasus yang disangkakan kepada Ros. 

"Ada kejanggalan, Ros tidak pernah mendapat surat panggilan polisi dan diperiksa tanpa ada upaya jalur kekeluargaan.”tandasnya.

Selain kejanggalan yang diungkap Abdi, sampai saat ini belum diketahui perkara yang diduga karena motif harta warisan keluarga besar itu dinilai tidak berazaskan praduga tak bersalah terhadap pelapor Ros. (Evi)

Akses pab-indonesia.co.id Via Mobile m.pab-indonesia.co.id
Berita Terkait Index »
Tulis Komentar Index »